Macam Mana Samosir Mau Maju?

“Singkatnya, masalahnya terletak pada SDMnya mbak. SDM Sumut masih sulit. Lihat saja pelanggaran lalu-lintas dimana-mana. Pemerintahnya juga terus-menerus bermasalah korupsi. Belum lagi, para warga belum menganggap Samosir dan para turis sebagai sumber pendapatan mereka,” terang Mas pemandu wisata kami.

Oleh: Damayanti

Tahun lalu aku berangkat ke Jakarta untuk melihat persiapan Terminal 3 Ultimate Bandara Internasional Soekarno-Hatta. Semua biaya termasuk tiket pesawat promo Garuda disediakan oleh Angkasa Pura II. Di sana kami para pemenang lomba tulisan jurnalistik juga diajak untuk menikmati berbagai lokasi wisata di Jakarta.

Alamak….Tugu Monas Membludak!

Jujur, untuk pertama kalinya aku menginjakkan kaki ke Tugu Monas. Saat itu aku bersama rekan-rekan wartawan dari berbagai daerah merasa jenuh dengan antrian yang membludak. Gelinya, aku berjumpa dengan murid-murid dari Medan yang lagi study tour. Aku sempat teriak ke mereka,”Horas bah! Aku orang Medan juga”. Lihat foto di atas pengunjung Tugu Monas membludak, ratusan bahkan berasal dari Medan.

Aku juga berjumpa banyak warga dari daerah lain yang sekadar mau tahu bagaimana Tugu Monas itu.  Ku pikir kian ada hal yang sangat spesial di Tugu ini, ternyata yang katanya emas di dalam, tidak bisa kita saksikan. Jadi, hanya lihat pemandangan dan peninggalan sejarah saja. Dengan perasaan sedikit kecewa karena berdesak-desakan dengan para pengunjung lain, aku berusaha mencari hal positif apa yang bisa ku pelajari.

Ku Ingatlah Samosir

Tak lama kemudian pikiranku tertuju ke Pulau Samosir, kampung halaman orang tuaku. Tempat dimana aku pernah sekolah selama 3 tahun lebih. Tempat yang pernah mewarnai perjalanan hidupku. Aku berpikir mendalam, mengapa tidak sebanyak ini jumlah orang yang berkunjung ke Samosir. Selain cinta akan Samosir, aku juga ingin orang-orang lain mengenal kampung halamanku.

Saat aku lagi pikirkan itu. Pas pula pemandu wisata kami dari Bee Bee 7 Travel punya banyak pengalaman tentang jual paket wisata. Dia pernah merancang berbagai ide untuk menjual paket wisata Samosir. Lalu dia cerita kalau Samosir punya daya pikat yang luar biasa. Namun, ada berbagai kendala yang membuat sulit bagi mereka menjual paket wisata ke Samosir.

Dia membandingkan Samosir dengan Taman Simalem. Taman Simalem dikelola oleh swasta asing sementara lokasi wisata Samosir itu ada banyak dan dikelola oleh berbagai pihak. Mengapa paket wisata Taman Simalem lebih laris-manis dibandingkan paket wisata ke Samosir. Itu karena berbagai hal di antaranya pertama, jarak dan waktu tempuh menuju Pulau Samosir. Dia bilang, umumnya para wisatawan hanya punya waktu singkat berlibur. Bila waktu tempuh mereka terlalu lama dan tidak pasti, mereka tentu kurang tertarik.

Kedua, Medan dan beberapa daerah di Sumut itu terkenal kurang ramah terhadap para pengunjung. Ada banyak hal yang perlu dicontoh oleh warga Sumut, khususnya Pulau Samosir dari penduduk di Bali. Penduduk Bali menganggap para turis sebagai tamu istimewa yang harus diperlukan dengan baik. Mereka merasa sangat bergantung pada dunia pariwisata makanya para turis diperlakukan sebagai raja dan ratu. Perlakuan yang nyaman tersebut bisa diingat dan diceritakan oleh para turis ke kawan, kerabat dan siapapun.

Ketiga, lokasi-lokasi wisata di Pulau Samosir misalnya, Pasir Putih Parbaba harusnya bersih, tertata rapi, dan punya fasilitas lengkap. Jangan sampai brosurnya saja yang cantik tapi kenyataannya terbalik. Namun, di akhir dari percakapan kami, ia menandaskan kemajuan tersebut sangat bergantung pada sumber daya manusia di Sumut.

“Singkatnya, masalahnya terletak pada SDMnya mbak. SDM Sumut masih sulit. Lihat saja pelanggaran lalu-lintas dimana-mana. Pemerintahnya juga terus-menerus bermasalah korupsi. Belum lagi, para warga belum menganggap Samosir dan para turis sebagai sumber pendapatan mereka,” terang Mas pemandu wisata kami.

“Singkatnya,  masalahnya terletak pada SDMnya mbak. SDM Sumut masih sulit. Lihat saja pelanggaran lalu-lintas dimana-mana. Pemerintahnya juga terus-menerus bermasalah korupsi. Belum lagi, para warga belum menganggap Samosir dan para turis sebagai sumber pendapatan mereka,” terang Mas pemandu wisata kami.

Saat mengobrol dengannya, seketika saja aku ingat pengalamanku melakukan perjalanan ke Samosir. Iya, aku ingat sekali bagaimana warga sesukuku Batak Toba sering sekali buat onar dan kebisingan. Maaf, saya bukan menghina suku Batak, saya juga Batak. Saya sering merasa tidak nyaman dengan suara bising, asap rokok, cakap kotor di bus atau angkot. Saya kadang malu dengan sikap orang Batak yang selalu ingin menang sendiri dan kasar saat di jalan. Hampir semua jalan dan rambu lalu-lintas dilanggar. Itu buat suasana perjalanan para wisatawan sama sekali tidak nyaman. Padahal, yang namanya perjalanan itu ya selama berjalan-jalan. Mulai dari tiba sampai meninggalkan daerah wisata.

Sebagai warga Sumut, aku kerap menyaksikan banyak proyek dan promosi pariwisata Pemerintah Samosir bersifat mementingkan diri sendiri. Lebih terkesan hanya cuap-cuap doing. Macam mana Samosir mau maju? Ini semua bermula dari kebiasaan warga Sumut secara umum dan Batak khususnya. Nah, seperti komentar pemandu Bee Travel masalahnya terletak pada SDM–bagaimana caranya mengubah kebiasaan warga Sumut. Itulah yang paling sulit sebab mengubah Pulau Samosir jadi cantik dan bersih sangat mudah. Tapi mengubah perilaku atau kepribadian warga Sumut, itu yang paling sulit!

Berubahlah Kita

Makanya, kembali lagi pernyataan dari pakar wisatawan yang mengatakan kebahagiaan seorang wisatawan bukan saja bersumber dari perjalanan itu tapi terletak pada bagaimana wisatawan itu diperlakukan itu sangat tepat.

Kalau para wisatawan diperlakukan dengan baik, lembut, dan bersahabat tentu mereka akan memperoleh perasaan bahagia yang tak terlukiskan. Itu akan meluap dan menjadi cerita yang akan disebar kepada orang lain. Jika perilaku warga kita berubah mulai dari anak-anak sampai dewasa dan orang tua dididik menghormati dan menjaga perasaan tamu, tentu Samosir jauh lebih populer ketimbang Bali atau Tugu Monas! Apa yang tidak ada di Pulau Samosir, semua ada! Mulai dari pemandangan yang keren, udara segar, flora, fauna dan berbagai warisan opung-opung (leluhur) kita!

So, yuk warga Sumut, kita ubah perilaku kita!




 




Leave a Reply

Your email address will not be published.