5 Alasan Untuk Menyukai Stoke City

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  





kompas.com
kompas.com

Staffordshire, Jelasberita.com | Berada di posisi delapan dan mampu membenamkan nama-nama klub besar di Britannia Stadium, musim ini Stoke City adalah salah satu primadona Premier League. Performa anak asukh Mark Hughes ini terus menanjak, dan mereka memang memiliki karakter yang layak untuk disimak musim ini.

Berikut inilah 5 alasan yang membuat Stoke City pantas untuk disukai bagi para pecinta bola




  1. Mereka Tak Lagi Bergantung Pada Pemain Tinggi                                                                         Sebelumnya dibawah asuhan Pulis, mereka selalu memiliki striker berbadan tinggi dan tegap untuk mencetak gol. Mulai Peter Crouch, Jonathan Walters, sampai Kenwyne Jones. Musim ini, mereka bergantung pada striker yang mengutamakan teknik seperti Marko Arnautovic, dan sejauh ini striker asal Rusia itu sudah mencetak tujuh gol. Ia mampu menawarkan kemampuan teknik yang selama ini sulit disajikan Crouch.
  2. Skema Serangan Yang Berubah                                                                                                                       Dengan tipikal striker klasik seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, Pulis sangat mengandalkan gaya bermain direct. Musim ini, hanya tiga tim (Arsenal, Mancity, dan Bournemouth)yang memiliki rataan bola panjang lebih sedikit dari Stoke. Dengan karakter yang lebih berfokus pada distribusi bola dari kaki ke kaki, Stoke jauh lebih efektif musim ini.
  3. Punya Calon Kiper Terbaik Inggris Selanjutnya                                                                                               Joe Hart terlalu lama berada di skuad Inggris tanpa persaingan posisi yang cukup berarti, meskipun ia berulangkali melakukan blunder yang tak seharusnya ditolerir di level internasional. Jack Butland adalah nama yang pantas diperhitungkan Hart selanjutnya. Ia didatangkan pada era Pulis, namun cemerlang di bawah asuhan Hughes. Baru berusia 22 tahun, namun ia sudah melakukan penyelamatan jauh lebih banyak dibanding kiper lain di Premier League.
  4. Mark Hughes Yang Bangkit                                                                                                                                       Pria asal Wales ini didepak dari Manchester City pada 2009, dna digantikan oleh Mancini yang meraup kesuksesan di Etihad Stadium. Ia sempat menjalani masa yang tak mengesankan di Fulham dan QPR, sampai akhirnya tiba di Stoke. The Potters memang cukup menarik perhatian di bawah asuhan Pulis, namun Hughes membawanya ke level yang berbeda. Kemenangan melawan mantan klubnya, Manchester United, Chelsea, dan eks klub yang ia tangani, Manchester City adalah salah satu bukti nyatanya.
  5. Trio Juru Gedor Tampil Brilian                                                                                                                     Barcelona punya MSN, maka Stoke punya BSA, mereka kalah pamor dan kalah raihan trofi, tapi boleh diadu dalam aspek efektifitas untuk klub. Mantan wonderkid Barcelona, Bojan Krkic, striker utama Austria, Arnautovic, dan playmaker kenamaan Swiss yang tenar di Bayern Munchen, Xherdan Shaqiri menunjukkan kerjasama epik yang tepat guna kala menghantam musuh-musuhStoke di Premier League.

Leave a Reply

Your email address will not be published.