3 Pencapaian Ekonomi Pemerintahan Jokowi di Tahun 2015

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  




 


waspada.co.id

Jakarta, Jelasberita.com | Pembangunan ekonomi Indonesia di tahun 2015 ini penuh dengan tantangan. Diantaranya, perlambatan ekonomi dunia, penurunan harga komoditas andalan Indonesia, kebakaran hutan dan lahan gambut, dan tren kemerosotan rupiah. Hal ini sesuai dengan yang diungkapkan Presiden Joko Widodo saat membuka rapat paripurna kabinet kerja dikantornya, Rabu (23/12).




Tentunya hal ini menjadi tantangan yang sangat berat buat pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla. Karena mereka didesak harus melakukan pembuktian yang lebih keras lagi ditahun depan, sehingga pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla tidak menuai kritik yang cukup keras seperti ditahun 2015 ini.

Dalam kesempatan terpisah, Asosiasi Pengusaha Indonesia juga mengungkapkan bahwa Jokowi harus menjadikan tahun depan sebagai momentum untuk memenuhi janji rakyat. Mereka maklum jika di tahun ini pemerintah masih tertatih-tatih dalam mengelola ekonomi.

“Biarlah kemarin masanya belaja, tapi tahun depan sudah tidak boleh belajar lagi. Tidak bisa lagi. Kan ada tuh jargonnya ‘Kerja, Kerja, dan Kerja’. Buktikan. Apalagi ekonomi tahun ini kurang begitu bagus bagi iklim usaha, yah paling tidak tahun depanlah dibuktikannya ,”ujar Direktur Eksekutif Apindo Agung Pambudi.

Namun, meski ditahun 2015 ini pemerintahan Jokowi dinilai masih tertatih-tatih, tapi tak bisa dipungkiri, ada beberapa pencapain yang diukir pemerintahan Jokowi setahun terakhir. Berikut diantaranya.




  1. Pembubaran Petral                                                                                                                                         Pemerintahan Jokowi memandang pembubaran Pertamina Energy Trading Limited (Petral) harus dilakukan. Sebab, Petral dipandang menjadi lahan bagi mafia migas. Maka dari itu, Pertamina memutuskan memutuskan menghentikan operasional Petral di Singapura dan Hongkong. Kegiatan bisnis Petral, terutama menyangkut ekspor dan impor minyak mentah dan produk kilang, sepenuhnya diambil alih oleh Integrated Supply Chain, unit usaha Pertamina. Pasca pembubaran Petral, Pertamina mengaku menghemat impor BBM sebesar USD 22 juta atau setara Rp 289 miliar.
  2. Pemberantasan Pencurian Ikan                                                                                                                  Komitmen pemerintah dalam memberantas pencurian ikan di perairan Indonesia tidak boleh dianggap remeh. Tercatat, pemerintah telah menenggelamkan sebanyak 107 kapal pencuri ikan sepanjang tahun 2015 ini. Perinciannya, Vietnam 39 kapal, Filipina 34 kapal, Thailand 21 kapal, Malaysia 6 kapal, Indonesia 4 kapal, Papua Nugini 2 kapal, China 1 kapal. Pemberantasan ini dinilai sangat positif bagi Indonesia, karena banyak negara kesulitan mendapat pasokan ikan. Misalnya, pusat perdagangan ikan General Santos di Filipina kekurangan pasokan ikan curian dari Indonesia. Padahal sebelumnya pelabuhan ini bisa mengekspor tuna curian senilai USD 2 miliar per tahun.
  3. Harga Barang Terkendali                                                                                                                                     Badan Pusat Statistik (BPS) meyakini harga barang dan jasa relatif terkendali hingga akhir tahun 2015 ini. Ini terlihat dari pergerakan inflasi sepanjang tahun ini. BPS melaporkan, inflasi sebesar 0,21% pada November 2015. Dengan demikian, inflasi tahun kalender (Januari-November 2015) tercatat sebesar 2,37%. Ini masih dibawah target inflasi 2015 sebesar 4% plus minus 1%. Selama tahun ini tingkat inflasi terkendali. Bahkan, pada periode September dan  Oktober terjadi Deflasi masing-masing 0,08% dan 0,05%.

 

 

 

2 Responses to "3 Pencapaian Ekonomi Pemerintahan Jokowi di Tahun 2015"

  1. didi   31 Desember 2015 at 00:06

    ternyata Indonesia lum merdeka. masih dijajah jepang. di cekokin terus sm mobil motor jepang. uang ny diperes abis. setaun brp kali keluar terus model baru. dr berbagai merk. tambah padat macet jalanan. dibodoh bodohi iklan. dijepang sendiri malah jalanan ny sepi. ga pernah ada macet. mereka lebih senang naik kereta ato bus dr pd mobil pribadi ny.

    Balas
    • Teguh Tinambunan   31 Desember 2015 at 08:01

      benar sekali mas didi,, apalagi di Januari 2016 mendatang Indonesia juga harus siap bersaing di MEA (Masyarakat Ekonomi Asia)

      Balas

Leave a Reply

Your email address will not be published.