Go-Jek dan Lainnya Kini Dilarang Beroperasi

foto : go-jek.com

Kini Kementerian Perhubungan telah melarang ojek maupun taksi yang berbasis daring (online) seperti Grab Car, Go-Jek, Grab Taksi, Go-Box, Uber Taksi, Blu-Jek serta Lady-Jek dan sejenisnya untuk beroperasi sebab dinilai tidak memenuhi ketentuan sebagai angkutan umum.

Sementara itu layanan transportasi yang disebutkan saat ini sudah ada di sejumlah kota besar seperti Bandung, Jakarta, Surabaya, Bali, dan Yogyakarta serta kota-kota besar lainnya. Kemenhub menyebutkan jumlah driver seluruh aplikasi tersebut telah mencapai 20.000 orang.

Djoko Sasono, Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan dalam konferensi pers menyampaikan pelarangan beroperasi tersebut melalui Surat Pemberitahuan Nomor UM.3012/1/21/Phb/2015 yang bertandatangan Menteri Perhubungan, Ignasius Jonan, tertanggal 9 November 2015.

Halaman Selanjutnya

Halaman: 1 2 3 4







 

Leave a Reply

Your email address will not be published.